Oleh: rioardi | Juni 30, 2009

Kala cowok pergi kepasar

Assalamualaikum wr.wb
Foto(685)Pagi itu sekitar pukul 6.00 wib saat jalanan medan sunyi dan udara pagi masih segar…(mana ada pagi di medan segar, mangnya riau??? (pane cu…).).. tergerak hati ini untuk sejenak jalan-jalan kearah dr Mansur (tau gak??) …. Gini jalan dokter Mansur itu salah satu jalan dikota medan yang gak pernah berhenti dilaluin mahasiswa..apa lagi mahasiswa USU (hu…memang letaknya di USU) tik-tuk-tik-tuk-tik-tuk langkahku berbunyi…gak jauh dari kos.. hemm seketika aku tertegun melihat sosok wanita pergi kepasar… dalam pikiranku… hemmm… udah biasaa…. Tapi yang paling menarik bagiku adalah sesosok pria yang juga ikut kepasar..dalam pikiranku… ini baru keren…!!! Awalnya niat mau ke dr Mansur.. hemmm seketika langkahku mengarah ke pajak (pasar tradisonal bahasa indonesianya, traditional market bahasa inggrisnya, pasau bahasa awaknyo,ahdgajhgjggfshahgh …ntah bahasa mana tu…heheh)
Sudah hampir 2 tahun lebih aku gak menginjakkan kaki di pajak ini… kata orang medan sih ini pajak sore… tapi anehnya walopun eksis dibilang pajak sore … pagi buta pun tetap buka…hehe.he. terakhir kali kesini pada saat membeli toples 50 toples untuk penelitian ku.. hemm awalnya sih pertama kali ke medan semester 1 sampai 3 tiap pagi lho ke pajak ini… beli sayur bayam..(biar kayak popeye), beli ikan biar pinter (ikan paling murah dah dikalengin lagi.. sarden..heheh), beli sayur kangkung (ini ni penyebab pas kuliah bawaannya ngantuk aja…) beli telur (walo Cuma 1 butir), sampe beli jengkol n petai….. hehehe.. orang Indonesia suka banget ni ulapan…(MADE IN INDONESIA ASLI) hemm… yang penting mencukupi untuk 4 sehat 4 ½ sempurna…. (susu digenti teh hehehe).. koq jadi curhat..??

Foto(682)
Back to track….
Nah setiba aku dipajak… baru mau masuk… terdengarlah suara inang-inang.. “kesini lah sayur bayam baru datang ini” oup… he..he.. beli gak ya…?? Hem.. aku lebih masuk terus kedalam pajak dari tempat beli telur sampai tempat ikan aku telusuri.. disitu aku ngelihat betapa indahnya hidup diciptakan Allah SWT..

Allah pencipta langit dan bumi. Apabila dia hendak menetapkan sesuatu , dia hanya berkata “jadilah” maka jadilah sesuatu itu” (Qs: Albaqarah:117)

Tatapan mataku tertuju pada belut yang ada di bak hem…
Aku: pak berapa harganya pak?
Penjual: belut 15 ribu ajja dik…..(logat jawa yang berat/medok…)
Hem.. hehehehe.. akhirnya aku temukan bapak penjual belut yang satu suku dengan ku JAWA.. he..he.. tapi tetap gak ada yang gratisan.. padahal dah lama gak makan belut ni ..(ngarep…. Heheheh)Foto(680)
Setelah permisi aku kembali jalan… kali ini aku membeli sarapan pecel… awalnya sih yang datang Cuma aku sendiri… waw,… sejurus kemudian… bejibun inang-inang membeli tu pecel…(kebayang gak gimana seorang anak muda dikelilingi inang-inang… hehehehheh) gak tau denk tu inang-inang niat beli ato ngelihat anak mudanya ya… (huuuuuuuuuuuuuuuuuuu)
Langkahku terus berjalan.. kayaknya waktunya belanja ni gumamku… uang ada tersisa ada 15.000 hem.. langsung aku berhenti membeli sarden Rp. 5000 merknya sarden ABC, beli telur 2 butir Rp 1.400, beli campuran bumbu sarden (ada cabe merah, bawang putih, merah, etc..) yang udah jadi Rp 2000.. dan beli bayam Rp 2000/3 ikat….hem.. total semua Rp 10.400 hem sisanya beli buah…. He..he… banyak pelajaran yang ku ambil dari detik pertama aku pergi kepajak hingga saat kaki kanan ku keluar dari pajak

Hingga aku menyimpulkan:
“Inilah Indonesia dengan segala suku, agama, dan ras membentuk suatu ikatan yang komplek namun bebas.. bebas bertransaksi, bebas membeli, bebas menawar dan anti pada ke tidak pedean.. seseorang yang ke pasar tradisional lebih berwibawa dari pada ia pergi belanja ke swalayan….di pajak inilah seorang wanita atau pria dapat mengekpresikan dirinya mulai dari menawar hingga tidak bersedih ketika tawarannya ditolak tapi selalu berusaha untuk mencapai apa yang diinginkannya…dan penjualpun berusaha supaya dagangannya selalu laku… orang yang pergi ke pajak bukan orang tak mampu.. tapi justru ia lebih mampu bila dibandingkan dengan orang yang suka belanja ke supermarket.. ia mampu melihat keadaan hidup yang sebenarnya… mampu mengorganisir uangnya… yang terutama mampu melihat nasib sesama hamba Allah SWT..”
Inilah kisahku… “KALA COWOK PERGI KEPASAR”
Assalamualaikum wr,wb


Responses

  1. wow…
    pengen ke pajak lah aku
    hri ni..
    hehehe

  2. hhmm saya jarang sekali ke pajak, ….ups, maaf kadang ga ada waktu sih he…he…

  3. kok gak bli jengkolllllllll………?????????


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: