Oleh: rioardi | Mei 3, 2009

PKS-Demokrat : SBY-HNW, Untuk Indonesia Bermartabat Berdaulat

sby-hnw-for-riJakarta-tribunsumatera.com
Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) memprihatinkan kondisi politik nasional belakangan ini, terutama anjloknya suara partai-partai Islam dalam Pemilu 2009 lalu. HMI juga memprihatinkan person-person tokoh politik Islam yang jauh dari karakteristik Islam, yakni sikap sederhana, teguh, cerdas, ikhlas, dan tawadhu.
Karenanya HMI menaruh harapan besar kepada Hidayat Nurwahid, sebagai tokoh yang masih memiliki karakteristik pemimpin Islam untuk mengambil langkah-langkah koreksi dan konsolidasi untuk memperbaiki kondisi ini.

“Kami berharap Bapak (Hidayat Nur Wahid) bisa menjadi tokoh nasional yang bisa mengayomi seluruh elemen masyarakat Indonesia. Dengan begitu, Indonesia bisa tampil maksimal dalam menunjukkan wajah Islam yang humanis, terbuka dan dialogis,” kata Ketua PB HMI Syahrul saat bersama pengurus HMI lainnya bersilaturrahim dengan Ketua MPR di Gedung MPR.

Dalam kesempatan itu , Syahrul mengemukakan, dalam pembicaraan koalisi yang kini tengah dijalin, partai Islam tidak menjadi faktor determinan. Sehingga tidak bisa mengambil inisiatif yang lebih besar dalam kepemimpinan nasional.

Hidayat mengapresiasi masih ada organisasi kepemudaan yang prihatin dengan kondisi ini. Dirinya juga merasa prihatin dengan hasil pemilu yang diperoleh parpol Islam. Hidayat juga menilai, kekecewaan hasil pemilu diakibatkan kedaulatan rakyat terganggu dengan adanya money politics.

“Kondisi di lapangan memang tidak sesederhana yang dibayangkan. Advokasi, pendidikan politik yang dilakukan berbulan-bulan hilang dalam waktu semalam gara-gara money politics,” ungkap Hidayat.

Hidayat juga menyayangkan masih merebaknya budaya menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan. Misalnya dengan menyebarkan fitnah. Ia kembali menyampaikan dirinya termasuk pihak yang menjadi obyek penyebaran fitnah itu.

“Saya difitnah Wahabi dan anti NKRI. Ini tentu saja tidak benar. Kalau Wahabi pasti anti partai politik, sementara saya mendirikan partai politik dan aktif di dalamnya. Kemudian sebagai Ketua MPR saya juga selalu mensosialisasikan NKRI sebagai bentuk negara yang final sebagaimana termaktub dalamUUD 45,” jelas dia.

Hasil Survei

Sementara itu menanggapi hasil survei LP3ES yang menisbatkan dirinya menjadi cawapres yang paling pantas mendampingi SBY, Hidayat menyatakan survei bukan Tuhan, sehingga hasil-hasilnya harus dipercaya sebagai kebenaran mutlak. Tetapi survei juga bukan hantu yang harus ditakuti. “Survei adalah cerminan kondisi sesaat. Hasilnya bisa benar, bisa juga salah,” urai dia.

Koalisi paling PAS

Anggota Dewan Syura Partai Keadilan Sejahtera, Hidayat Nur Wahid, mengatakan koalisi antara PKS dan Partai Demokrat dalam bursa pemilihan presiden Juli 2009, patut diteladani.

“Karena koalisi ini tidak didasarkan pada bagi-bagi kekuasaan dan mempertahankan kekuasaan, tapi komitmen memperjuangkan nilai platform,” kata Hidayat Nur Wahid

Rapat Musyawarah Majelis Syura PKS telah memutuskan berkoalisi dengan Partai Demokrat. Koalisi itu mereka lakukan setelah mempertimbangkan aspirasi dari 33 majelis syura provinsi.

Hidayat mengatakan koalisi antara PKS dan Demokrat berlandaskan pada kesamaan platform yang berorientasi untuk menyamakan visi dan misi yang berpihak kepada rakyat.

Lebih lanjut, Hidayat mengingatkan kepada semua peserta pemilihan presiden untuk tetap menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya.

“Jangan karena sibuk pencalonan presiden, koalisi, kemudian tugas masing-masing terbengkalai, negara terbengkalai, dan rakyat tidak diurus,” kata dia.
( bs/vn/red/tribunsumatera.com)


Responses

  1. ya gmna gak anjlok suara2 partai islam..masyarakat yg beragama islam saja tdk percaya ama partai islam n tdk mau memberikan hak suara na pada partai2 islam.kyk na partai2 islam hrs lebih berjuang n meyakinkan kpd masyrkt kita kalo partai islam jg bisa memiMpin ngr RI ne N INSYALLAH jg bs membrikn kesejahteraan pd masyrkt.
    tp kalo aq sich sgt setuju x jk pak SBY berduet am pak hidayat nurwahid.
    CAYO pak SBY…

  2. Saya lihat belum ada Partai Islam, yang ada hanya Partai Bersimbol Islam. kalau Partai Islam mestinya mestinya memperjuangkan Ideologi Islam, bukan ikut-ikutan politik dagang sapi.

  3. makanya mas kemaren pilih no 8 gak??? selamii dulu partainya baru lihat secara mendetail mas… ok!1

  4. PKS Insya Allah yang terbaik. siapapun yang memimpin akan baik, kalau dari partai PKS


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: