Oleh: rioardi | Maret 13, 2009

Mosha, Gajah Pertama Pemakai Kaki Palsu

gajah-1

Kaki palsu bisa membantu aktivitas mereka yang memiliki kekurangan di bagian kaki. Selama ini kaki palsu hanya digunakan oleh manusia. Tapi, bagaimana jika kaki palsu tersebut dikenakan seekor gajah?

Inilah yang dialami Mosha, gajah berusia tiga tahun yang tinggal di Lampang, Thailand. Mosha terpaksa kehilangan kaki kanan depannya sejak usia tujuh bulan akibat terjatuh di sebuah tambang.

Beruntung, saat kecelakaan itu nyawa Mosha bisa diselamatkan. Ia dilarikan ke rumah sakit Friends of the Asian Elephant (FAE) di Lampang tahun 2007. FAE adalah satu-satunya rumah sakit gajah yang ada di dunia.

gajah-2

Nyatanya, dengan hanya memiliki tiga kaki, Mosha sepertinya minder bergaul dengan gajah-gajah lain yang ada di rumah sakit tersebut. Saking minder dan stresnya, Mosha menolak menyentuh makanannya.

Tim dokter yang menangani Mosha khawatir dengan kondisinya tersebut. Sampai suatu kali Mosha bertemu dengan Dr Therdchai Jivacate, yang menjalankan yayasan amputasi manusia, Prostheses Foundation. Dr Jivacate sangat tahu Mosha tidak akan selamat karena ia akan bertambah besar sesuai usianya. “Jika tidak bisa berjalan, ia akan mati,” terang Jivacate.

Selama ini yayasan milik Jivacate membuat kaki palsu untuk lebih dari 16.000 manusia. Namun, mereka tidak pernah membuatnya untuk gajah sampai Mosha menarik perhatian Jivacate.

Setelah melalui riset khusus, akhirnya tim dokter di Prostheses Foundation berhasil membuat kaki palsu untuk Mosha. Kaki palsu itu terbuat dari campuran bahan plastik, serbuk gergaji, dan besi, yang memungkinkannya mampu menahan berat badan Mosha. Kaki palsu ini untuk pertama kalinya di dunia dikenakan seekor gajah.

Banyak gajah yang dirawat di rumah sakit tersebut. Ada yang mengalami infeksi, patah tulang, ataupun cedera lutut. Tapi di antara gajah-gajah penghuni rumah sakit tersebut, Moshalah yang akhirnya terkenal, terutama dengan kaki palsunya.

moshaelefaejj

Gara-gara kaki palsu itu pula, rasa minder dan stres Mosha berangsur hilang. Sekitar setahun setelah operasi yang dilakukannya, Mosha mau makan setiap hari. Ia pun tumbuh berkembang semakin besar sehingga tim dokter pun membuatkannya kaki palsu baru yang lebih besar dan lebih kuat. Kini Mosha semakin rajin beraktivitas. Setelah bermain-main, ia biasanya beristirahat dan tidur. Kaki palsunya dilepas setiap ia tidur.

“Mosha memang sudah seharusnya bisa hidup lebih lama dan bahagia. Ia tumbuh dengan percaya diri dan kini ia senang bisa bermain dengan rekan-rekannya yang lain,” ujar Soraida Salwala, salah satu staf FAE.

Saat ini Mosha masih tinggal di FAE. Sebelumnya, ia tinggal di hutan tropis di wilayah utara Thailand di dekat perbatasan Kamboja. Mosha kini juga menjadi simbol baru perlawanan terhadap penggunaan senjata yang dilarang.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: