Oleh: rioardi | Juli 15, 2009

Enam Burung Sumatera Terancam Punah untuk Prangko

3JAKARTA, KOMPAS.com — Enam jenis burung terancam punah, yang habitatnya di hutan tropis Sumatera, dijadikan gambar prangko baru. Prangko senilai Rp 2.500 yang diterbitkan masing-masing 300.000 lembar tersebut akan diluncurkan pada Rabu (15/7) oleh Menteri Kehutanan MS Kaban berkaitan kegiatan Perayaan Keragaman Burung di Indonesia.

”Kita turut prihatin, pembukaan hutan terus berlangsung dan mengancam kepunahan burung-burung,” kata Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Departemen Kehutanan Darori pada konferensi pers, Selasa di Jakarta.

Darori didampingi Direktur Pos pada Direktorat Jenderal Pos dan Telekomunikasi Departemen Komunikasi dan Informatika Ingrid R Pandjaitan serta Ketua Dewan Burung Indonesia Ani Mardiastuti.

Dari keenam jenis burung tersebut, menurut Lembaga Konservasi Dunia atau International Union for Conservation of Nature (IUCN), dinyatakan mendekati terancam punah, meliputi luntur kasumba (Harpactes kasumba), julang jambul hitam (Aceros corrugatus), cekakak hutan melayu (Actenoides concretus), dan kuau raja (Argusianus argus).

Dua jenis burung berikutnya, mentok rimba (Cairina scutulata) dan bangau storm (Ciconia storm), dinyatakan IUCN dalam status genting.

”Jenis burung mentok rimba itu dulu ada di Jawa, tetapi sekarang sulit ditemui lagi. Begitu pula untuk bangau storm,” kata Ani Mardiastuti.

Ingrid Pandjaitan mengungkapkan, penerbitan prangko dengan gambar enam burung terancam punah yang saat ini masih bisa ditemui di Sumatera itu, selain menjadi alat tukar bayar, juga menjadi wahana edukasi.

Darori mengatakan, penyelamatan jenis burung yang terancam punah dapat dilakukan dengan mencontoh perlakuan pada burung jalak bali (Leucopsar rothschildi) yang ditangkap, kemudian ditangkarkan.

Sekitar 10 tahun yang lalu, sulit sekali ditemukan jalak bali ini. Namun, dengan bantuan berbagai lembaga swadaya masyarakat, burung tersebut sekarang dapat dikembangbiakkan. ”Baru-baru ini data di Yokohama, Jepang, saja ada 300 jalak bali,” kata Darori.

Darori mengatakan, kepunahan satwa, seperti harimau jawa, akibat larangan penangkapan untuk ditangkarkan. Kebijakan seperti ini semestinya dihindarkan.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 36 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: